Harga batu bara acuan naik, sentuh 188,38 dolar/ton pada Februari



Faktor lain yang mempengaruhi kenaikan HBA adalah adanya kendala pasokan gas alam di Eropa. Sebagian besar negara-negara Eropa beralih ke batu bara demi memenuhi pembangkit listrik

Jakarta (ANTARA) – Harga batu bara acuan atau HBA menyentuh angka 188,38 dolar AS per ton di Februari 2022 atau mengalami lonjakan sebesar 29,88 dolar AS dibandingkan bulan sebelumnya yang hanya senilai 158,50 dolar AS per ton.
 

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama Kementerian ESDM di Jakarta Agung Pribadi mengatakan kenaikan tersebut salah satunya dipicu akibat peningkatan permintaan global atas kebutuhan batu bara.

 

“Faktor lain yang mempengaruhi kenaikan HBA adalah adanya kendala pasokan gas alam di Eropa. Sebagian besar negara-negara Eropa beralih ke batu bara demi memenuhi pembangkit listrik,” kata Agung dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

 

 

HBA merupakan harga yang diperoleh dari rata-rata indeks Indonesia Coal Index (ICI), Newcastle Export Index (NEX), Globalcoal Newcastle Index (GCNC), dan Platt’s 5900 pada bulan sebelumnya, dengan kualitas yang disetarakan pada kalori 6322 kilokalori per kilogram GAR, total kelembaban 8 persen, total sulfur 0,8 persen, dan abu 15 persen.

 

Nantinya, harga ini akan digunakan secara langsung dalam jual beli komoditas batu bara selama satu bulan pada titik serah penjualan secara free on board di atas kapal pengangkut.

 

Terdapat dua faktor turunan yang mempengaruhi pergerakan HBA yaitu, penawaran dan permintaan. Pada faktor turunan penawaran dipengaruhi oleh cuaca, teknis tambang, kebijakan negara pemasok hingga teknis di rantai pasok, seperti kereta, tongkang, maupun terminal pemuatan.

 

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published.