Dolar menguat, sementara euro merosot di tengah ketidakpastian Ukraina



Mata uang yang telah memperoleh keuntungan karena kekacauan komoditas … mulai turun sedikit …

New York (ANTARA) – Dolar menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), mencapai level tertinggi lima tahun terhadap safe-haven yen, sementara mata uang terkait komoditas merosot setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan ada beberapa kemajuan dalam pembicaraan antara Moskow dan Ukraina.

Putin mengatakan dalam pertemuan dengan timpalannya dari Belarusia Alexander Lukashenko bahwa ada “perubahan positif tertentu” dalam negosiasi dengan Ukraina dan bahwa pembicaraan berlanjut secara praktis setiap hari.

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”, telah mengguncang pasar, menyebabkan volatilitas harga-harga komoditas dan mengancam prospek pertumbuhan ekonomi global.

Dolar awalnya turun di tengah berita itu, tetapi kemudian secara bertahap menguat dan terakhir naik 0,76 persen terhadap sekeranjang enam mata uang global di 99,11. Indeks berada di jalur untuk kenaikan 0,56 persen untuk minggu ini, menyusul kenaikan 2,0 persen minggu lalu, yang merupakan persentase kenaikan mingguan terbesar sejak April 2020.

Greenback mencapai tertinggi lima tahun terhadap yen Jepang, yang turun 1,03 persen pada 117,32 yen.

Baca juga: Euro menguat di Asia, pasar dukung pertemuan Menlu Rusia-Ukraina

“Ketika orang melihat ekonomi mana yang siap untuk menangani tekanan inflasi yang meluas, ekonomi AS terlihat seperti akan menjadi yang terbaik dan itulah mengapa Anda melihat dolar bekerja dengan baik terhadap yen dalam penghindaran risiko ini,” kata Analis Senior Oanda, Ed Moya.

Dolar juga telah didukung oleh ekspektasi bahwa Federal Reserve (Fed) akan mulai menaikkan suku bunga pada akhir pertemuan kebijakan 15-16 Maret, karena inflasi yang memanas.

Sementara bank sentral AS pasti akan menaikkan suku bunga, bank sentral Jepang, yang juga mengadakan pertemuan kebijakan minggu depan, akan tetap menjadi pengecualian.

Euro turun 0,69 persen terhadap dolar menjadi 1,0912 dolar, menghapus kenaikan dari sesi semalam dan menempatkannya di jalur untuk mengakhiri minggu sedikit lebih rendah untuk kerugian mingguan keenam berturut-turut. Mata uang tunggal telah jatuh lebih dari 2,5 persen terhadap dolar AS pada Maret.

Baca juga: Harga emas jatuh 15,4 dolar, dipicu isyarat Putin soal Ukraina

Baca juga: Harga minyak naik di tengah pasar nilai ada potensi perbaikan pasokan

Setelah mencapai level terendah hampir dua tahun pada Senin (7/3/2022) di tengah meningkatnya kekhawatiran stagflasi yang timbul dari perang Ukraina, euro menerima beberapa dukungan dari pengumuman Bank Sentral Eropa bahwa mereka akan menghentikan stimulusnya, membuka pintu bagi kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun 2022.

Mata uang terkait komoditas, termasuk dolar Australia dan dolar Selandia Baru, melemah terhadap greenback, dengan Aussie dan kiwi keduanya turun 0,8 persen.

“Mata uang yang telah memperoleh keuntungan karena kekacauan komoditas … mulai turun sedikit berdasarkan gagasan bahwa jika mungkin ada optimisme dan kepositifan terhadap pembicaraan dan ada kemungkinan ada gencatan senjata atau perdamaian, yang tentu saja akan mendorong kembali momentum pertumbuhan global,” kata Kepala Perdagangan Tempus Inc, Juan Perez.

Bitcoin turun 1,64 persen menjadi 38.798 dolar AS. Bitcoin telah melonjak minggu ini setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pada Rabu (9/3/2022) yang mengharuskan pemerintah untuk menilai risiko dan manfaat dari menciptakan dolar digital bank sentral.

Baca juga: Bitcoin melonjak setelah Biden teken perintah eksekutif aset digital

Baca juga: Rupiah melemah, dipicu gagalnya negosiasi Rusia-Ukraina dan inflasi AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published.