Dolar melemah, investor terima berita tentang krisis Ukraina-Rusia



New York (ANTARA) – Dolar AS sedikit melemah pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena investor menyerap berita terbaru tentang kebuntuan Rusia-Ukraina, dengan indeks dolar secara singkat memangkas beberapa kerugiannya di sore hari setelah Presiden Joe Biden mengatakan bahwa serangan Rusia ke Ukraina tetap menjadi kemungkinan.

Biden, dalam pidato yang disiarkan secara nasional, juga mengatakan laporan bahwa beberapa pasukan Rusia telah bergeser dari perbatasan Ukraina belum diverifikasi oleh Amerika Serikat.

Sebelumnya, Rusia mengatakan bahwa beberapa pasukannya kembali ke pangkalan setelah latihan di dekat Ukraina, berita yang tampaknya mengurangi kecemasan investor atas krisis di wilayah tersebut.

Kekhawatiran atas kebuntuan telah mendorong kenaikan baru-baru ini di mata uang safe-haven dolar, tetapi sebagian besar investor mengambil pandangan risk-on (pengambilan risiko) pada Selasa (15/2), dengan saham AS naik.

Indeks dolar AS terakhir turun 0,3 persen, sementara euro naik 0,5 persen terhadap dolar pada 1,1358 dolar. Dolar AS naik 0,1 persen terhadap yen di 115,64 dan naik 0,1 persen terhadap franc Swiss di 0,9255. Rubel Rusia menguat 1,80 persen versus greenback di 75,32 per dolar.

Biden juga mengatakan Amerika Serikat “tidak mencari konfrontasi langsung dengan Rusia” tetapi jika Rusia menyerang Amerika di Ukraina, “Kami akan merespons dengan paksa.”

“Perasaan de-eskalasi di perbatasan Rusia-Ukraina,” mendorong beberapa kinerja yang kurang baik dalam dolar, kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto, meskipun investor tetap fokus pada perkembangan di wilayah tersebut.

Pelaku pasar juga akan tetap waspada terhadap komentar apa pun minggu ini dari pejabat Federal Reserve AS tentang prospek kenaikan suku bunga.

Pejabat Fed terus berdebat tentang seberapa agresif untuk mulai menaikkan suku pada pertemuan mereka Maret, dengan Presiden Fed St. Louis James Bullard pada Senin (14/2) mengulangi seruan untuk laju kenaikan suku bunga Fed yang lebih cepat. Pejabat Fed lainnya kurang bersedia untuk berkomitmen pada kenaikan setengah poin, atau bahkan khawatir hal itu dapat menyebabkan masalah.

“Kuncinya benar-benar akan menjadi apa yang kita dengar dari pembicara Fed lainnya akhir pekan ini … Itu bisa menjadi penting untuk pasar minggu ini,” kata Rai.

Bank Sentral Eropa (ECB) telah bergabung dengan rekan-rekan bank sentralnya dalam menandakan perubahan hawkish dalam kebijakan moneternya pada pertemuan bulan ini.

Sterling hampir datar terhadap dolar di 1,3537 dolar. Sterling telah meningkat di tengah ekspektasi bahwa bank sentral Inggris kemungkinan akan menaikkan suku bunga lagi bulan depan setelah mengangkatnya dua kali sejak Desember.

Investor juga menilai data yang menunjukkan harga produsen AS meningkat terbesar dalam delapan bulan pada Januari. Data tersebut mengikuti laporan minggu lalu yang menunjukkan kenaikan kuat pada harga konsumen pada Januari, dengan tingkat inflasi tahunan mencatat kenaikan terbesar dalam 40 tahun.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin terangkat 3,6 persen.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published.