GameFi dan NFT: Proyek Apa yang akan Menggebrak Industri di 2022


Ilustrasi. (BP/Istimewa)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pasar game GameFi dan blockchain yang bernilai miliaran disebut sebagai salah satu tren utama pada 2022 yang menjanjikan banyak peluang baik sebagai pemain maupun investor. Namun, sejauh ini pasar begitu terfragmentasi dan semrawut sehingga sulit untuk memahami cara mendapatkan keuntungan dari tren ini. Agar berhasil di bidang yang berkembang pesat ini, seseorang harus mengetahui rahasia industri GameFi.

Apa perbedaan GameFi dengan game online?

GameFi adalah ceruk baru dalam industri blockchain sebagai penghubung antara dua bidang: keuangan yang terdesentralisasi dan game yang terdesentralisasi. GameFi jauh dari game online sederhana. GameFi adalah platform game yang memungkinkan pengguna mendapatkan keuntungan dalam koin digital saat bermain game. Di satu sisi, ini meningkatkan tingkat retensi pengguna, di sisi lain, ini membantu pengguna mendapatkan uang nyata dalam game.

Untuk mulai bermain game dan menghasilkan, pengguna harus membeli karakter atau aset game yang disajikan dalam bentuk token yang tidak dapat dipertukarkan – NFT. Utamanya berkat GameFi, pasar NFT telah mencapai tingkat pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2021.

Menurut statistik DappRadar, volume perdagangan token yang tidak dapat dipertukarkan telah tumbuh ratusan kali, dari $100 juta pada tahun 2020 menjadi $23 miliar pada tahun 2021. Bagian terbesar dari akun operasi perdagangan tersebut untuk game NFT.

Pada November 2021, volume perdagangan game NFT menembus $1 miliar dengan tingkat pertumbuhannya hampir berlipat ganda dalam satu bulan dibandingkan dengan Oktober 2021.

Model ekonomi untuk game online terdesentralisasi ini dijuluki model Bermain untuk Menghasilkan. Pada dasarnya, NFT adalah semacam langganan untuk masuk ke permainan.

Dengan membeli NFT, pengguna mendapatkan kesempatan untuk mengakses game online multipemain, berinteraksi dengan pemain lain, dan yang terpenting mendapatkan keuntungan dari berpartisipasi dalam game.

Dari mana datangnya likuiditas di GameFi?

Ketika pengguna membeli langganan untuk permainan, misalnya, untuk simulator sepak bola FIFA, itu sudah cukup untuk pembayaran sekali saja. Setelah pembelian, pengguna dapat bermain kapan saja. Dalam game GameFi yang memerlukan pembelian NFT game, prinsip dasarnya berbeda.

Dalam game online terdesentralisasi, pengguna perlu membeli item dan karakter game. Misalnya, jika game biasa yang dulu populer FarmVille adalah game berbasis NFT, seorang pemain game tidak akan mendapatkan sebidang tanah dan benih secara gratis. Dalam game itu, pengguna harus membelinya untuk memanen tanaman.

Pada saat yang sama, ada juga kabar baik: di GameFi, pengguna juga memiliki kesempatan untuk mendapatkan uang dari item game mereka. Jika seseorang pandai memanen tanaman, ia akan dapat menjualnya dan mendapatkan imbal hasil investasi dalam bentuk tanah dan benih.

Sejak game NFT muncul dan tumbuh subur di pasar mata uang kripto, semua transaksi yang melibatkan item game dalam bentuk token yang tidak dapat dipertukarkan dilakukan dalam mata uang kripto. Dengan cara ini, ekosistem game dipenuhi dengan likuiditas yang memungkinkan penggunaan model Bermain untuk Menghasilkan.

Hingga $400 per bulan selama beberapa jam di game online

Keuntungan dalam proyek GameFi berasal dari beberapa sumber:

– Game NFT, yang nilainya beberapa dolar, saat penjualan dimulai, dan setelah masuknya pemain baru meroket hingga ratusan dan puluhan ribu dolar.

– Hadiah untuk melakukan tugas permainan: misalnya, menang terhadap pemain lain dalam perebutan penyelesaikan pencarian.

– Investasi dalam token asli dari proyek GameFi yang berfungsi sebagai mata uang untuk hadiah, transaksi pembelian dan penjualan item dan karakter game.

Dari uraian tersebut, terlihat jelas bahwa dua sumber pendapatan pertama berorientasi pada pemain game sedangkan yang ketiga adalah untuk investor yang melihat proyek GameFi sebagai salah satu sumber pendapatan pasif dan yang tidak berpartisipasi aktif dalam game itu sendiri.

Namun, dalam skenario nyata, sumber keuntungan pertama game NFT di antara game-game terkemuka adalah karena hanya dapat diakses oleh investor atau pemain game dengan tingkat pendapatan tinggi karena nilainya bisa mencapai ratusan dan puluhan ribu dolar. Jadi pada akhir tahun 2021, harga rata-rata untuk karakter NFT dari game terdesentralisasi populer Axie Infinity telah mencapai $140.

Menurut proyeksi, pada tahun 2022, akan tumbuh menjadi $219. Namun, untuk memulai permainan, seorang pemain game membutuhkan tiga karakter. Dengan begitu, investasi awal untuk memulai permainan adalah $420. Tentu saja, ini secara signifikan melebihi tingkat harga berlangganan untuk game online multipemain terpusat.

Tidak semua pemain game online dapat menyisihkan dana tersebut untuk mengakses game. Data statistik menunjukkan sebagian besar game GameFi berasal dari negara termiskin di mana penghasilan dari game Bermain untuk Menghasilkan dapat memberikan nilai tambah yang cukup besar terhadap gaji rata-rata.

Tentu saja, bagi mereka, investasi awal yang tinggi menjadi kendala serius. Akibatnya, karakter NFT diselesaikan di tangan investor yang ingin mendapatkan uang tetapi tidak memiliki waktu untuk menyelesaikan tugas game harian sementara platform kekurangan pengguna aktif.

Investor juga tidak menggunakan pasar GameFi secara potensial karena mereka tidak mendapatkan penghasilan dari permainan, tidak mendapatkan imbalan untuk menyelesaikan tugas sehari-hari.

Untuk mengatasi masalah ini, pasar membutuhkan layanan tambahan. Salah satu proyek infrastruktur yang dibuat untuk pengembangan aplikasi blockchain adalah platform p2p MetaRent oleh Meta DAO Guild.

Apa itu Meta DAO Guild?

Meta DAO Guild adalah organisasi otonom terdesentralisasi yang menjalankan beberapa proyek infrastruktur di industri game P2E dan yang menawarkan solusi elegan untuk dua masalah utama GameFi:

– Masalah investor: mereka memiliki uang dan ingin mendapat untung dari uang mereka tetapi tidak memiliki waktu luang untuk bermain game.

– Masalah pemain game: mereka memiliki waktu luang tetapi tidak memiliki uang untuk membeli karakter NFT yang mahal untuk mengakses game.

Solusi untuk kedua masalah itu ada di permukaan. Jika pengguna tidak memiliki waktu untuk bermain game atau ingin menghabiskan waktu luang di game lain, mereka dapat menyewakan NFT-nya. Di sisi lain, pengguna yang tidak memiliki uang untuk membeli NFT dapat menyewa karakter orang lain dan mengaksesnya.

Ini adalah jenis platform p2p untuk menyewa game NFT bernama MetaRent yang dibuat oleh Meta DAO Guild. Keuntungan dari game didistribusikan di antara pemain dan pemilik token game. Hal ini memecahkan masalah NFT game yang tidak berjalan.

Pada saat yang sama, platform ini menawarkan instrumen yang menjamin keamanan kesepakatan untuk kedua belah pihak.

Bagaimana cara kerja platform?

Pemilik NFT mendaftar di platform dan memilih pemain game dari ahli (pemain game yang dilatih oleh Meta DAO Guild). Saat menyewakan NFT, pemiliknya berbagi setengah dari keuntungan dengan seorang pemain game. Penyewa (seorang pemain game) mendapatkan akses ke game NFT tanpa investasi awal.

Platform MetaRent dari Meta DAO Guild memastikan dengan kontrak pintar bahwa pemilik NFT berbagi keuntungannya dengan penyewa. Untuk menghindari kemungkinan penipuan, Meta DAO Guild mengambil deposit wajib dari pemilik NFT.

Dengan kata lain, investor harus menyetor deposit untuk menyewakan NFT. Setoran berfungsi sebagai jaminan bahwa seorang pemain game akan dibayar.

Tentu saja, pemilik NFT berisiko menghadapi pemain yang tidak berpengalaman yang mungkin membuang waktu dan tidak membuahkan hasil. Karena itulah Meta DAO Guild menciptakan sistem pendidikan dan mekanisme peringkat untuk para pemain game. Investor memiliki hak untuk memilih yang terbaik di antara pemain gratis untuk menyewakan NFT mereka.

Daftar lengkap layanan oleh Meta DAO Guild meliputi:

– MetaRent: p2p-platform untuk menyewakan game NFT;

– Beasiswa: sistem pendidikan untuk para pemain game, yaitu anggota Guild DAO, yang menyewakan aset game yang dimiliki oleh guild (komunitas) dan pemilik eksternal

– MetaExchange: layanan pertukaran untuk NFT game yang memungkinkan perubahan item atau karakter game yang tidak diminta (yang sulit dijual) dalam satu game atau di antara game;

– DAO Launchpad: dana ventura terdesentralisasi untuk investasi dalam proyek GameFi.

Yang terakhir – DAO Launchpad – layak mendapat perhatian khusus. Sesuai dengan namanya, dana tersebut diatur sebagai organisasi otonom yang terdesentralisasi.

Dengan kata lain, oleh pengguna itu sendiri. Pengguna harus memiliki token platform asli MDGG untuk mendapatkan hak suara dalam memilih proyek GameFi untuk investasi.

Partisipasi dalam DAO Launchpad memberikan banyak keuntungan bagi pengguna biasa. Pertama-tama, ini membuka kemungkinan berinvestasi dalam proyek GameFi yang menjanjikan pada tahap awal ketika masih belum ada akses bagi investor ritel. Pada tahap ini, investor ditawari persyaratan terbaik sementara profitabilitas token yang dibeli atau NFT yang diciptakan mungkin mencapai 1.000% dalam beberapa tahun.

Misalnya, di musim panas 2020, Axie Infinity menjual 10.800.000 token AXS seharga $860.000 selama putaran investasi tertutup. Dengan cara itu, satu AXS berharga 8 sen untuk investor awal. Sekarang AXS diperdagangkan seharga $52 sementara di Musim Gugur meroket hingga $102. Pada bulan Oktober 2021, ROI untuk token yang dijual adalah 1.200х, pada Januari 2022 – 650.

DAO Launchpad memberikan kesempatan untuk proyek game tidak hanya untuk mendapatkan investasi tetapi juga untuk mengakses komunitas game yang terlibat dari Meta DAO Guild.

Investor yang tertarik dengan proyek yang membangun infrastruktur industri GameFi memiliki kesempatan untuk membeli token Meta DAO Guild MDGG selama Penjualan Pribadi yang dimulai pada 22 Februari.

Mengapa GameFi akan tumbuh?

Untuk memahami perspektif GameFi, yang paling tepat adalah menggunakan contoh kehidupan nyata. Tahun lalu, kantor CNN Filipina melaporkan bahwa warga Provinsi Nueva Ecija di Filipina memperoleh penghasilan dengan bermain game NFT. Berkat game online terdesentralisasi yang memberikan peluang untuk memperoleh penghasilan, warga dapat membeli bahan makanan, obat-obatan, tagihan, bahkan menutup pinjaman mereka, meskipun pandemi merenggut pekerjaan mereka.

Seperti DeFi pada tahun 2021, GameFi memiliki peluang besar untuk menjadi tren utama tahun 2022. Ceruk ini dengan cepat meningkat dengan likuiditas, baik dari pengguna dan investor tingkat institusi. Pada paruh kedua tahun 2021, dana miliaran dihasilkan dengan berinvestasi dalam proyek GameFi pada tahap awal. Misalnya, Gala Games bersama dengan C2 Ventures mengucurkan dana ventura untuk GameFi sebesar $100 juta, Solana Ventures, Forte, dan Griffin Gaming Partners menghasilkan dana $150 juta. Valuasi perusahaan Hongkong Animoca Brands yang bekerja dengan game blockchain dan NFT telah meroket menjadi $5 miliar pada putaran investasi terakhir.

Pada 2022, ratusan game terdesentralisasi baru diperkirakan akan diluncurkan di pasar GameFi. Namun, yang paling penting adalah bahwa tahun ini perusahaan-pengembang game besar memasuki ceruk Game Fi. Masuk akal untuk mengharapkan peningkatan pengalaman pengguna karena skenario permainan yang lebih rumit, desain karakter suara yang mendalam, dan peningkatan komponen visual.

Namun, pendorong pertumbuhan utama adalah masuknya jutaan pengguna ke GameFi. Berkat model ekonomi baru, pemain game Bermain untuk Menghasilkan memiliki kesempatan untuk menghasilkan uang saat bermain game. Inilah tepatnya mengapa proyek di industri ini siap untuk menunjukkan keuntungan berlipat ganda, terlepas dari volatilitas mata uang kripto. (kmb/balipost)

Leave a Reply

Your email address will not be published.