Misteri Doppelganger, ‘Roh Ganda’ dari Zaman Kuno hingga Modern


Nationalgeographic.co.id – Menurut legenda, Doppelganger adalah duplikat dari orang sungguhan. Meski demikian, seseorang yang terlihat sama dengan orang lain itu bukanlah kembaran. Para mistikus selama berabad-abad percaya bahwa Doppelganger adalah makhluk gaib. Mereka adalah salinan spiritual dari orang tersebut atau benar-benar kembar iblis.

Melihat kembaran seseorang atau alter ego dianggap sebagai pertanda buruk. Jika orang melihat kembaran kerabat mereka di tempat yang sebenarnya dia tidak ada di sana, itu berarti mereka telah melihat roh mereka berlipat ganda, dan kerabat itu akan menemui ajalnya. Menurut beberapa kepercayaan dan takhayul, doppelganger seharusnya menjadi ‘kembaran jahat’ yang menyarankan dan menyindir rekan manusianya untuk melakukan hal-hal jahat dan melanggar hukum.

Salah satu referensi paling awal tentang roh ganda dapat ditemukan di cabang Zoroastrianisme Zurvanite. Ini berkaitan dengan dualitas abstrak Zoroastrianisme ke dalam konsep kembar nyata lahir dari prinsip monist (pertama) Zurvan Waktu. Dalam model kosmologis ini, si kembar Ahura Mazda (Ormuzd) dan Angra Mainyu (Ahriman) adalah perwakilan abadi dari kebaikan dan kejahatan.

Namun, gagasan tentang sifat ganda sama sekali tidak terbatas pada Zoroastrianisme. Keyakinan ini dapat ditemukan di banyak agama. Mungkin bahkan Tuhan dan Iblis dapat dilihat sebagai sisi berlawanan dari sifat yang sama.

Dalam mitologi Nordik, seorang Doppelganger disebut vardøger yang merupakan hantu ganda yang mendahului orang hidup dengan melakukan tindakan mereka sebelumnya. Banyak cerita vardøger termasuk kejadian yang hampir déjà vu secara substansi, tetapi sebaliknya, di mana roh dengan langkah kaki, suara, aroma, atau penampilan subjek, dan perilaku keseluruhan mendahului mereka di lokasi atau aktivitas, sehingga saksi percaya bahwa mereka pernah melihat atau mendengar orang yang sebenarnya sebelum orang tersebut secara fisik tiba.

Baca Juga: Perubahan Tubuh Pria Kembar: Yang Satu Vegan, Lainnya Pemakan Daging

Baca Juga: Doppelgänger, Alasan di Balik Wajah Kembar Meski Bukan Saudara

 Baca Juga: Tampak Kembar, Apakah Tsar Nicholas II Rusia dan George V Bersaudara?

Dalam mitologi Breton dan dalam cerita rakyat Cornish dan Norman-Prancis, doppelgänger adalah versi Ankou, personifikasi kematian. Ada banyak cerita yang melibatkan Ankou, yang muncul sebagai seorang pria atau kerangka mengenakan jubah dan memegang sabit dan dalam beberapa cerita, ia digambarkan sebagai bayangan yang terlihat seperti seorang pria dengan topi tua dan sabit, sering di atas gerobak untuk mengumpulkan orang mati. Dia dikatakan mengenakan jubah hitam dengan topi besar yang menutupi wajahnya.

Bukan hanya itu, orang Mesir kuno juga percaya akan keberadaan “ka”. “Ka” dianggap sebagai spiritual ganda lahir yang dimiliki setiap orang. Ka hidup setelah seseorang meninggal. Dia hidup di dalam tubuh individu tersebut karena membutuhkan tubuhya setelah kematian. Jika tubuh membusuk, kembaran spiritual mereka akan mati dan orang yang meninggal akan kehilangan kesempatan untuk hidup abadi. Inilah sebabnya mengapa orang Mesir memumikan orang mati mereka.


PROMOTED CONTENT


Video Pilihan


Leave a Reply

Your email address will not be published.