Kisah Pemberontakan Peta, Pemimpinnya Dinyatakan Hilang dalam Peristiwa


ZONABANTEN.com – Tanggal 14 Februari biasanya lebih dikenal dengan Hari Valentine, di mana orang-orang mengungkapkan rasa cintanya kepada yang tersayang.

Tanggal 14 Februari merupakan hari dimana orang-orang mengungkapkan rasa kasih sayang.

Namun, ada peristiwa penting lainnya yang terjadi di 14 Februari, yautu Hari Peringatan Pemberontakan PETA.

PETA atau Pembela Tanah Air merupakan Tentara Sukarela Pembela Tanah Air, di mana pemberontakannya terjadi di Blitar  pada 14 Februari 1945.

Baca Juga: Ramaikan Hari Peringatan PETA 2022 dengan Twibbon Berikut, Lengkap dengan Cara Memasangnya

Pemberontakan tersebut dipimpin oleh ‘Shodancho’ Soeprijadi yang saat itu melawan pasukan Jepang.

PETA dibentuk oleh Jepang di Indonesia dengan tujuan sebagai tentara teritorial untuk mempertahankan pulau Jawa, Bali, dan Sumatera jika pasukan sekutu tiba.

Tentara PETA dibentuk pada tanggal 3 Oktober 1943, dilandasi peratiran Osamu Seirei No. 44 yang diumukan oleh Panglima Tentara ke-16, Letnan Jenderal Kumakichi Harada.

Terjadinya pemberontakan bermula ketika para komandan merasa iba melihat penderitaan rakyat Indonesia yang diperbudak oleh Jepang dengan melakukan Romusha.

Leave a Reply

Your email address will not be published.