Penyebab Konflik Rusia dan Ukraina Sebenarnya Apa? Ini Runutannya


Jakarta

Penyebab konflik Rusia dan Ukraina kembali jadi sorotan. Belakangan kedua negara memang dalam tahap krisis tingkat tinggi hingga digadang-gadang invasi bisa dilakukan kapan saja.

Sejumlah negara termasuk Amerika Serikat turun tangan mengancam Rusia jika benar invasi akan dilakukan. Bahkan AS dan sejumlah negara mengirimkan bantuan berupa peralatan militer ke Ukraina jika benar rencana invasi akan dilakukan.

Lalu apa yang menjadi penyebab konflik Rusia dan Ukraina? detikcom merangkum informasinya berikut ini.

Dilansir Al Jazeera, sekitar 1.200 tahun lalu, Ukraina, Rusia dan Belarusia lahir di tepi Sungai Dnieper di Kievan Rus, Kievan Rus, negara adidaya abad pertengahan yang mencakup sebagian besar Eropa Timur. Meski begitu, Rusia dan Ukraina berbeda jauh secara bahasa, sejarah hingga politiknya.

Presiden Rusia Vladimir Putin berulang kali mengklaim bahwa Rusia dan Ukraina adalah satu bagian dari peradaban Rusia, yang juga mencakup Belarusia. Namun klaim itu dibantah oleh Ukraina. Kemudian Ukraina melakukan revolusi selama dua kali, yakni pada tahun 2005 dan 2014, yang menolak supremasi Rusia. Ukraina juga terus mencari jalan agar dapat bergabung Uni Eropa dan NATO.

Rusia pun menolak keras langkah tersebut dan meminta Ukraina untuk ‘tak pernah bergabung dengan NATO atau North Atlantic Treaty Organization, yang di awal pendiriannya memang bertujuan melawan ancaman ekspansi Rusia pascaperang di Erop

Putin sangat marah dengan prospek pangkalan NATO di sebelah perbatasannya dan mengatakan bergabungnya Ukraina dengan aliansi transatlantik pimpinan AS akan menandai perlintasan garis merah antar keduanya.

Saat revolusi Ukraina pada 2014, terjadi protes besar-besaran untuk menggulingkan presiden Ukraina yang pro-Rusia bernama Viktor Yanukovych. Kala itu, Viktor menolak perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa demi hubungan yang lebih dekat dengan Moskow. Saat penggulingan Viktor, Rusia mencaplok Semenanjung Krimea di Ukraina dan mendorong pecahnya sebuah pemberontakan separatis di timur Ukraina. Saat itu, Ukraina dan Barat menuduh Rusia mengirim pasukan dan senjatanya untuk mendukung pemberontak. Rusia membantahnya dan menuduh orang Rusia yang bergabung dengan separatis adalah sukarelawan.

Pada 2015, dengan penengah Prancis dan Jerman, Rusia dan Ukraina melakukan perjanjian damai untuk mengakhiri pertempuran skala besar. Namun upaya tersebut gagal mencapai penyelesaian politik.

Uni Eropa dan AS telah memberlakukan serangkaian tindakan sebagai tanggapan atas tindakan Rusia di Krimea dan Ukraina timur, termasuk sanksi ekonomi yang menargetkan individu, entitas, dan sektor tertentu dari ekonomi Rusia.

Kremlin menuduh Ukraina memicu ketegangan di timur negara itu dan melanggar perjanjian gencatan senjata Minsk.

Alasan Rusia Serang Ukraina: Timeline Kejadian Terkini

Dilansir Al Jazeera, berikut timeline terjadinya konflik Ukraina-Rusia hingga kini:

  • November 2021: Citra satelit memperlihatkan penumpukan pasukan baru Rusia di perbatasan dengan Ukraina. Ukraina menyebut Rusia telah memobilisasi 100.000 tentara bersama dengan tank dan perangkat keras militer lainnya.
  • 7 Desember 2021: Presiden AS Joe Biden memperingatkan Rusia tentang sanksi ekonomi dari Barat jika menyerang Ukraina.
  • 17 Desember 2021: Rusia mengajukan tuntutan keamanan yang terperinci kepada Barat, termasuk bahwa NATO menghentikan semua aktivitas militer di Eropa timur dan Ukraina. Rusia juga meminta NATO untuk tidak pernah menerima Ukraina atau negara-negara bekas Soviet lainnya sebagai anggota.
  • 3 Januari 2022: Biden meyakinkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy bahwa AS akan “menanggapi dengan tegas” jika Rusia menginvasi Ukraina.
  • 10 Januari 2022: Pejabat AS dan Rusia bertemu di Jenewa untuk pembicaraan diplomatik namun gagal. Rusia mengulangi tuntutan keamanan yang menurut AS tidak dapat diterima.
  • 24 Januari 2022: NATO menempatkan pasukan dalam keadaan siaga dan memperkuat kehadiran militernya di Eropa Timur dengan lebih banyak kapal dan jet tempur. Beberapa negara Barat mulai mengevakuasi staf kedutaan dari Kyiv. AS menempatkan 8.500 tentara dalam siaga.
  • 26 Januari 2022: Washington memberikan tanggapan tertulis terhadap tuntutan keamanan Rusia, mengulangi komitmen terhadap kebijakan “pintu terbuka” NATO sambil menawarkan “evaluasi yang berprinsip dan pragmatis” atas keprihatinan Moskow.
  • 27 Januari 2022: Biden memperingatkan kemungkinan invasi Rusia pada Februari.
  • 28 Januari 2022: Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan tuntutan keamanan utama Rusia belum ditanggapi tetapi Moskow siap untuk terus berbicara. Presiden Ukraina Zelenkskyy memperingatkan Barat untuk menghindari menciptakan “kepanikan” yang akan berdampak negatif terhadap perekonomian negaranya.
  • 31 Januari 2022: AS dan Rusia berdebat tentang krisis Ukraina pada sesi tertutup khusus Dewan Keamanan PBB.
    – Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada dewan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan mengancam keamanan global.
    – Utusan Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya menuduh Washington dan sekutunya mengobarkan ancaman perang, di mana Rusia terus menyangkal tudingan rencana invasi.
    “Diskusi tentang ancaman perang sangat provokatif. Anda hampir menyerukan ini. Anda ingin itu terjadi,” kata Nebenzya.

Simak video ‘Presiden Ukraina Sebut 16 Februari Invasi Rusia Dimulai’:

[Gambas:Video 20detik]

Timeline selanjutnya soal penyebab konflik Rusia dan Ukraina dapat dilihat di halaman selanjutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.