Jangan Sampai Kita Kembali ke Revolusi 1917


Jakarta

Pengusaha terkaya di Rusia memperingatkan pemerintah agar tidak menyita aset perusahaan yang melarikan diri karena invasi ke Ukraina. Menurutnya itu malah akan membuat negaranya menjadi jatuh seperti tragedi yang terjadi 100 tahun lalu.

Vladimir Potanin, seorang presiden perusahaan logam Norilsk Nickel (NILSY) yang memiliki kekayaan senilai US$ 22,5 miliar atau setara Rp 321,7 triliun (kurs 14.300).

Norilsk Nickel adalah produsen paladium dan nikel bermutu tinggi terbesar di dunia, serta produsen utama platinum dan tembaga.

Ia mengatakan Rusia berisiko kembali ke zaman saat Revolusi 1917 apabila Rusia tidak terima perlakuan yang diberikan perusahaan dan investor dari negara-negara Barat.

“Pertama, itu akan membawa kita kembali seratus tahun ke 1917 dan konsekuensi dari langkah seperti itu (ketidakpercayaan global terhadap Rusia di pihak investor) akan kita alami selama beberapa dekade,” kata Potanin dalam pesan tertulis di akun telegram NILSY, dikutip dari CNN Sabtu (12/3/2022).

Menurutnya, keputusan beberapa perusahaan untuk menangguhkan operasinya di Rusia hanya agak emosional, dan seperti mendapat tekanan dari opini publik.

“Jadi kemungkinan besar mereka akan kembali. Dan Secara pribadi, saya akan menjaga kesempatan seperti itu untuk mereka,” ujar Potanin.

Berlanjut ke halaman berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.